setiap amal butuh betulkan niat…

Niat Ikhlas Kerana Allah

Bayangkan berapa banyak pahala seorang guru boleh dapat hanya dari 1 ilmu?

Seorang guru

                                                        o
                                                       /T\
                                                       ./\.
                                   Mengajar 100 anak murid
                                   o              o
                                  /T\           /T\          x  100 anak murid
                                  ./\.            ./\.
           Anak murid peringkat ke 2 mengajar x 100 dibawahnya
                                 o         o          o
                                /T\      /T\       /T\          x   10,000
                                ./\.       ./\.       ./\.
            Anak murid peringkat ke 3 mengajar x 100 dibawahnya
                           o           o            o         o
                          /T\        /T\         /T\       /T\         x 1 Juta
                          ./\.          /\.         ./\.        ./\.
           Anak murid perignkat ke 3 mengajar x 100 dibawahnya
            o           o         o              o             o
           /T\        /T\       /T\           /T\          /T\          x 10 juta
           ./\.         ./\.       ./\.           ./\.           ./\.
Bayangkan berapa banyak pahala seorang guru boleh dapat hanya dari 1 ilmu?
Digandakan lagi dengan berapa banyak pula ilmu yang telah diturunkannya
kepada anak muridnya?
                    Tetepi bagaiamana jika bila bertemu Allah,
                             Allah kata jumlah ialah kosong
                                =  0
                        Kita bertanya “Kenapa Ya Allah?”
                       Allah menjawab
                      “Kamu tidak berniat keranaku”
                       Betulkan niat ketika memulakan tugas
                       “Aku buat keranamu Ya Allah,
                       mencari rehdamu Ya Allah,
                      Harap amalan ini akan buat aku makin dekat denganmu Ya Allah”
Adakah niat kerana Allah untuk Solat, Puasa dan Zakat Sahaja?
Adakah kita akan berbuka jika lupa niat puasa?
Tidakkah kita risau semua aktiviti kita tertolak
seperti puasa yang lupa diniatkan kerana Allah?

……………………………………………

Amalan jadi adat atau ibadat bergantung kepada niat

Pelajar-pelajar sedang belajar di dalam kelas,
niat setiap pelajar tidak sama
(ada kerana Allah, ada kerana dipaksa ibu bapa)
maka pahalanya tidak sama bagi setiap pelajar.

Begitu juga setiap amalan kita, mengajar, bekerja,
memasak, menderma, tidur, makan, memakai pakaian,
bayar yuran anak, membantu orang, beriadah dan lain-lain

……………………………………………….

Amirul Mu’minin Abi Hafsh Umar bin Khathtab berkata,
Saya mendengar Baginda Rasulullah saw bersabda:
Sesungguhnya sesuatu perbuatan itu tergantung kepada niatnya
Menurut laman web Jakim hadis ini dari
(riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Sesiapa yang mempelajari sesuatu ilmu yang sepatutnya dituntut untuk mendapat keredhaan Allah, sedangkan dia hanya menuntutnya untuk mendapat harta dunia, dia tidak akan mencium bau syurga pada hari kiamat (HR Imam Ahmad)

Atau kita mengharapkan anak kita
akan menjaga kita setelah mereka
dewasa, adakah itu ikhlas?

Jika kita mendidik mereka menjadi anak soleh
kerana Allah, pastinya anak soleh itu tidak
akan lari dari tenggungjawab mereka terhadap kita.

Ayat Al-Quran
“Sesiapa yang menggantung
harapan kepada manusia,
maka siap sedia untuk kecewa”

2 orang lelaki masuk tidur dalam masjid,

A tidur sahaja
(tidak dapat pahala)

B tidur dengan niat ikhtikaf
kerana Allah
(dapat pahala)

Imam baca sedap,
adakah niat kerana makmum yang ramai,

hadis niat ni ulamak pun boleh terkena

Sebab itu pengarang kitab, banyak menulis
hadis niat ini sebagai hadis pertama dalam kitab mereka
untuk menyedarkan diri mereka sendiri untuk membetulkan
niat agar segala amalan dan penulisan tidak menjadi
sia-sia tanpa ganjaran pahala atau keredhaan dari Allah

Sesiapa yang bekerja kerana hendak naik pangkat,
dapat gaji, kpi dll, hatinya tidak tenteram
(terutama selagi tak dapat apa yang dicita-citakan)
tetapi orang yang niat ikhlas kerana Allah,
telah selesai tugasnya, tutup fail,
tak perlu fikir apa-apa lagi.

……………………………………………………………………………………………………………………

Baginda Rasulullah saw berkata;

“sesiapa yang ada niat untuk melakukan kebaikan,
tetapi tidak ada keupayaan (terhalang / gagal)
melaksanakannya, dia tetap mendapat pahala niat.

Sebaliknya

Sesiapa berniat untuk melaksanakan kejahatan,
tetapi tidak melaksanakannya,
dia tidak diberi dosa”

…………………………………………………………………………………………………………………………

Kisah Seorang Pelajar

Pada suatu hari gurunya mengadakan pertandingan
menulis kisah hidup Baginda Rasulullah saw,
pemenang akan diberi hadiah.

Pelajar ini berusaha bersugguh-sungguh,
menghasilkan buku kisah hidup Baginda Rasulullah saw
yang hebat, ayat yang ringkas, mudah di fahami
dan akhirnya dia menang mendapat tempat pertama.

Gurunya menghantar buku tersebut untuk diterbitkan
kemudian dipasarkan di seluruh negara.

Setelah sekian lama,
pelajar ini menjadi guru,
mengajar di Masjidil Haram.

Pada suatu hari dia meminta semua anak-anak muridnya
membeli semua buku-buku yang ditulis untuk
memenangi pertandingan tersebut.

Semua buku-buku tersebut dimasukkan ke dalam
lubang dan dibakar
katanya ;
“buku ini ditulis oleh orang yang paling
sengsara hidupnya di dunia”

(Maksudnya; sengsara kerana buku tersebut
walaupun memberi faedah kepada orang lain,
tetapi tidak mendapat faedah oleh penulisnya,
kerana penulisnya menulis buku tersebut ketika itu,
niatnya untuk memenangi pertandingan, bukan
kerana Allah, maka dikuatirinya tiada ganjaran pahala,
berbeza orang yang belajar ilmu dari bukunya
dengan niat kerana Allah,
mereka mendapat ganjaran pahala sedangkan dia tidak
mendapat faedah darinya)

……………………………………………………………………………………………………………………..

Peranan niat adalah amat penting dalam kehidupan manusia, kerana niat menentukan segala galanya samaada jujur atau tidak jujurnya, sama ada ikhlas atau tidak iklas seseorang itu atau sebagainya, semuanya bergantung dengan niat.
Ulama’ kaum muslimin meletakkan niat itu sebagai rukun pertama dalam semua ibadat. Bahkan untuk membedakan antara ibadat dengan adat hanyalah dengan niat. Jika niatnya baik, baiklah amalannya dan begitulah seterusnya.
Sesuatu perbuatan adat jika diniatkan mengikut tuntunan dan keredaan Allah dan Rasulullah maka ia berubah menjadi ibadat dan mendapat pahala.
Penghijrahan manusia dari satu tempat kesatu tempat dari satu tugas kesuatu tugas. Dari satu hajat kesuatu hajat semuanya akan dilaksanakan mengikut apa yang diniatkan.

see more at:
http://www.islam.gov.my/e-hadith/setiap-amalan-bergantung-dengan-niat

———————————————————————————————–

Pertama hadir
LINTASAN HATI

kedua hadir
AZAM
tetapi masih jauh dari perlaksanaan

ketiga
NIAT
ketika mula melaksanakan

Wallahu A’lam Bishawab

God Knows best

Mohon beri panduan jika ada catatan tersilap, 

Terima Kasih

Advertisements
This entry was posted in ikhlas, Uncategorized and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s