al mathurat

Dzikir Penangkal Gangguan Jin dan Sihir (Bagian 2)

2 years ago

Dzikir Penangkal Gangguan Jin dan Sihir (Bagian 2)

Oleh : Ustadz Ammi Nur Baits

 

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah, amma ba’du,

 

Pada artikel sebelumnya (Dzikir Penangkal Gangguan Jin dan Sihir), kita telah menyebutkan banyak keutamaan merutinkan dzikir setiap pagi dan sore.

 

Kita juga telah menyebutkan beberapa dzikir yang memiliki keutamaan luar biasa jika dirutinkan setiap pagi dan sore. Masih ada beberapa dzikir yang manfaatnya tidak kalah besar dengan dzikir sebelumnya.

 

Berikut rincian selengkapnya,

 

Keenam, dzikir pangkuan kegungan Allah

 

اللّهُمَّ إِنِّي أَصْبَحتُ أُشْهِدُكَ وَأُشْهِدُ حَـمَلَـــةَ عَـرْشِكَ ، وَمَلَائِكَتَكَ وَجَـمِيْعَ خَلْقِكَ ، أَنَّكَ أَنتَ اللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ وَحْدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ ، وَأَنَّ مُـحَمَّداً عَبْدُكَ وَرَسُولُكَ

 

“Ya Allah! Sesungguhnya aku di waktu pagi ini bersaksi kepada-Mu, malaikat yang memikul ‘arsyMu, seluruh malaikat-Mu dan seluruh makhlukMu, bahwa sesungguhnya Engkau adalah Allah, tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau, semata-mata Engkau, tiada sekutu bagiMu dan sesungguhnya Muhammad adalah hamba dan utusan-Mu.” (Dibaca 4 kali waktu pagi dan sore)

 

Keterangan:

 

● Malaikat yang memikul arasy: mereka disebut dalam Al Qur’an melalui firmanNya (artinya): “Dan pada hari ini (qiyamat), yang memikul ‘Arsy TuhanMu ada delapan.” (QS. Al Haqah: 17).

Ibn Abbas radliallahu ‘anhuma mengatakan: Maksudnya adalah delapan barisan Malaikat, tidak ada yang tahu jumlah mereka kecuali Allah.

 

● …. dan seluruh makhlukMu: para Malaikat disebut secara khusus di awal, kemudian diikuti ‘semua makhluq’. Padahal para Malaikat termasuk makhluq. Ini menunjukkan keistimewaan Malaikat dibanding makhluq yang lain. Penyebutan ‘Malaikat’ secara khusus pada dzikir ini, karena konteks isi dzikirnya berupa persaksian keesaan Allah dan kerasulan Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sehingga mereka lebih layak untuk menjadi bukti persaksian dari pada makhluq yang lain. Karena merekalah makhluq yang pertama kali mengetahui keesaan Allah dan kerasulan Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Keutamaan:

 

Disebutkan dalam hadis dari Anas bin Malilk radliallahu ‘anhu, bahwa barangsiapa ketika pagi membaca: Allahumma innii ashbahtu usyhiduka…dst. Maka Allah membebaskan ¼ dirinya dari neraka. Siapa yang membacanya 2 kali maka Allah bebaskan ½ dirinya dari neraka. Siapa yang membacanya 3 kali maka Allah bebaskan ¾ dirinya dari neraka, dan siapa yang membacanya 4 kali maka Allah bebaskan seluruh badannya dari neraka. (HR. Abu Daud & Bukhari dalam Adabul Mufrad dan sanadnya dihasankan oleh Syaikh Abdul Aziz bin Baz dalam Tuhfatul Ahyar)

 

Ketujuh, Dzikir Syukur

 

اللَّهُمَّ مَا أَصْبَحَ بِي مِنْ نِعْمَةٍ أَوْ بِأَحَـدٍ مِنْ خَلْـقِـكَ فَمِـنْـكَ وَحْـدَكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ، فَلَكَ الْـحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْــرُ

 

Ya Allah! Nikmat yang kuterima atau yang diterima oleh seseorang di antara makhlukMu di pagi ini, semuanya adalah dariMu semata, tiada sekutu bagi-Mu. Karena itu, hanya bagiMu segala puji dan hanya kepadaMu rasa syukur (dari seluruh makhluk-Mu).

 

Keutamaan:

 

Disebutkan dalam hadis dari Abdullah bin Ghannam Al Bayadli radliallahu ‘anhu, bahwa orang yang di pagi hari membaca: Allahumma maa ash-baha bii min ni’matin…berarti dia telah memanjatkan syukurnya pada hari tersebut. (HR. Abu Daud & Ibn Sunni dan sanadnya dihasankan Syaikh Ibn Baz dalam Tuhfatul Ahyar)

 

Kedelapan, minta keselamatan untuk semua anggota badan

 

اللَّهُمَّ عَافِـنِـي فِـي بَدَنِــيِ، اللَّهُمَّ عَافِــنِـي فِـي سَـمْعِي، اللَّهُمَّ عَافِــنِـي فِـي بَصَرِي، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ، اللَّهُمَّ إِنِّـي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الكُفْرِ وَالْفَقْرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْـرِ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ

 

Ya Allah! Selamatkan tubuhku, Ya Allah, selamatkan pendengaranku, Ya Allah, selamatkan penglihatanku (dari segala cacat dan penyakit). Tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau. Ya Allah! Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari kekufuran dan kefakiran. Aku berlindung kepadaMu dari siksa kubur, tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau.” (Dibaca 3 kali di waktu pagi dan sore)

 

Keterangan:

 

Di awal dzikir disebutkan badan, kemudian disebutkan pendengaran dan penglihatan, padahal pendengaran dan penglihatan termasuk anggota badan. Ini menunjukkan keutamaan pendengaran dan penglihatan. Karena kedua indra tersebut merupakan jalan masuknya ilmu

 

Hadis selengkapnya:

 

Dari Abdurrahman bin Abi Bakrah, bahwa dia bertanya kepada bapaknya: Wahai ayahku, aku selalu mendengar engkau membaca: Allahumma ‘afinii fii…dst. Dan engkau mengulanginya 3 kali setiap pagi dan 3 kali setiap sore. Kemudian Abu Bakrah radliallahu ‘anhu mengatakan: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca do’a ini, dan aku senang meniru sunnah beliau. (HR. Abu Daud, Ahmad, dan sanadnya dihasankan Syaikh Ibn Baz dalam Tuhfatul Ahyar)

 

Kesembilan, minta keselamatan dunia akhirat

 

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَ الْعَافِيَةَ فِي الدُّنْيَا وَ اْلآخِرَةِ، اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ الْعَفْوَ وَ الْعَافِيَةَ فِي دِيْنِيْ وَ دُنْيَايَ وَ أَهْلِيْ وَ مَالِيْ. اَللَّهُمَّ احْفَظْنِيْ مِنْ بَيْنِ يَدَيَّ، وَ مِنْ خَلْفِيْ، وَ عَنْ يَمِيْنِيْ وَ عَنْ شِمَالِيْ، وَ مِنْ فَوْقِيْ، وَ أَعُوْذُ بِعَظَمَتِكَ أَنْ أُغْتَالَ مِنْ تَحْتِيْ

 

Ya Allah! Sesungguhnya aku memohon ampunan dan terbebas dari masalah di dunia dan akhirat. Ya Allah, sesungguhnya aku memohon ampunan dan terbebas dari masalah dalam urusan agama, dunia, keluarga dan hartaku. Ya Allah, tutupilah auratku dan tenangkanlah aku dari rasa takut. Ya Allah! Jagalah aku dari arah muka, belakang, kanan, kiri dan dari atasku, dan aku berlindung dengan kebesaranMu, agar aku tidak dihancurkan dari bawahku

 

Keterangan:

 

Auratku: mencakup aurat badan, cacat, aib dan sesuatu yang tidak layak dilihat orang lain

 

dihancurkan dari bawahku: dihancurkan sementara aku lengah. Bisa dengan tenggelam atau di telan bumi.

 

Keutamaan:

 

Dari Ibn Umar radliallahu ‘anhuma, bahwa beliau mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca wirid ini ketika pagi dan sore, dan beliau tidak pernah meninggalkannya sampai beliau meninggal dunia: “Allahumma inni as-alukal ‘afwa…dst.” (HR. Abu Daud, Ibn Majah dan dishahihkan Al Albani)

 

Dari Abbas bin Abdul Muthallib, beliau bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: Ya Rasulullah, ajarilah aku do’a yang harus aku panjatkan kepada Allah? Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Wahai Abbas, mintalah al afiyah (terbebas dari masalah) kepada Allah.” Kemudian, setelah tiga hari, Abbas datang lagi dan mengatakan: Ya Rasulullah, ajarilah aku do’a yang harus aku panjatkan kepada Allah? Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Wahai Abbas, wahai pamanku, mintalah kepada Allah al afiyah (terbebas dari masalah) di dunia dan akhirat.” (HR. Al Bukhari dalam Adabul Mufrad dan dishahihkan Al Albani)

 

Dari Anas bin Malik radliallahu ‘anhu, bahwasanya ada seorang yang datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan bertanya: Ya Rasulullah, do’a apa yang paling afdhal? Beliau menjawab: “Mintalah kepada Allah al afiyah (terbebas dari masalah) di dunia dan akhirat.” Kemudian besoknya dia datang lagi dan bertanya: “Wahai Nabi Allah, do’a apa yang paling afdhal? Beliau menjawab: “Mintalah kepada Allah al afiyah (terbebas dari masalah) di dunia dan akhirat. Karena jika engkau diberi al afiyah di dunia dan akhirat berarti kamu beruntung.” (HR. Al Bukhari dalam Adabul Mufrad dan dishahihkan Al Albani)

 

Kesepuluh, Ridha kepada Allah

 

رَضِيتُ بِاللهِ رَبّاً، وَ بِالإِسْلاَمِ دِيْــناً، وَبِــمُحَمَّدٍ نَــبِــياً

 

Aku rela Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai Nabi. (Dibaca 3 kali).

 

Keterangan:

 

Aku rela Allah sebagai Tuhan: Aku cukupkan diriku untuk hanya meminta kepadaNya, beribadah kepadaNya, tiada Tuhan yang berhak disembah selain Dia

 

rela islam sebagai agama: aku tidak menempuh jalan hidup kecuali yang sesuai dengan syariat islam

 

Keutamaan:

 

Dari Tsauban bin Bujdud radliallahu ‘anhu, Pelayan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa beliau mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Apabila seorang hamba di pagi dan sore hari membaca do’a ini tiga kali: radliitu billaah..dst. Maka telah menjadi kewajiban Allah untuk meridlainya pada hari kiamat.” (HR. Ahmad, Abu Daud, Ibn Majah dan sanadnya dihasankan Syaikh Ibn Baz dalam Tuhfatul Ahyar)

 

(Makna: menjadi kewajiban Allah adalah Allah wajibkan diriNya sendiri untuk melaksanakannya)

 

Kesebelas, pasrah kepada Allah

 

يَا حَيُّ يَا قَـــيُّومُ بِرحْـمَتِكَ أَسْتَـــغِــيثُ أَصْلِحْ لِـي شَأْنِـي كُــلَّهُ وَلاَ تَكِلْنِـي إِلَى نَفْسِي طَرْفَــةَ عَينٍ

 

Wahai Tuhan Yang Maha Hidup, wahai Tuhan Yang Berdiri Sendiri (tidak butuh segala sesuatu), dengan rahmat-Mu aku minta pertolongan, perbaikilah segala urusanku dan janganlah pasrahkan jiwaku kepada diriku sendiri sekalipun hanya sekejap mata

 

Hadis selengkapnya:

 

Dari Anas bin Malik radliallahu ‘anhu, bahwa beliau mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Fatimah: “Apa yang menghalangimu untuk mendengarkan nasehatku, bacalah ketika pagi dan sore hari: Ya hayyu ya qayyuum birahmatika….dst.” (HR. Al Hakim dan dishahihkan Al Albani)

 

Kedua belas, Perlindungan terhadap keburukan pribadi

 

اللَّهُمَّ عَالِـمَ الغَــيبِ وَالشَّهَادَةِ فَاطِـرَ السَّمَـوَاتِ وَالأَرْضِ، رَبَّ كُلِّ شَيْءٍ وَمَلِـيكَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَـــرِّ نَــــفْسِي وَ مِنْ شَـــرِّ الشَّـــيْطَانِ وَشِرْكِــهِ، وَأَنْ أَقْـــــتَــــرِفَ عَلَى نَفْسِي سُوءاً، أَوْ أَجُـــرَّهُ إِلَى مُسْلِمٍ

 

Ya Allah! Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan yang nyata, wahai Tuhan pencipta langit dan bumi, Tuhan segala sesuatu dan Yang merajainya. Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Engkau. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan diriku, setan dan bala tentaranya, dan aku (berlindung kepadaMu) dari berbuat kejelekan terhadap diriku atau menimpakannya kepada seorang muslim

 

Keterangan:

 

Ghaib: Segala sesuatu yang tidak kelihatan manusia

 

Hadis Selengkapnya:

 

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu, bahwa Abu Bakr As Siddiq berkata kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: Tunjukkanlah aku beberapa kalimat, yang aku baca setiap pagi dan sore. Kemudian beliau bersabda: “Bacalah: Allahumma faathiras samaawati…dst. Baca do’a ini setiap pagi, sore, dan ketika hendak tidur.” (HR. Abu Daud, At Turmudzi dan dishahihkan Al Albani)

 

Ketiga belas, Tabir dari gagguan yang membahayakan

 

بِسْمِ اللهِ الَّذِي لاَ يَضُرُّ مَعَ اسْـمِهِ شَيْءٌ فِـي الأَرْضِ وَلاَ فِي السَّـمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ العَلِيمُ

 

Dengan nama Allah, dimana segala sesuatu di bumi dan langit tidak akan berbahaya bersama dengan namaNya, dan Dia-lah Dzat Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (Dibaca 3 kali)

 

Keterangan:

 

…bersama dengan namaNya: menunjukkan diantara keberkahan nama Allah

 

Keutamaannya:

 

Dari Utsman bin Affan radliallahu ‘anhu, beliau mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Siapa yang setiap pagi dan sore membaca do’a ini tiga kali: Bismillahi alladzi…dst. Maka dia tidak ada sesuatupun yang membahayakan dirinya.” (HR. Abu Daud, At Turmudzi dan dishahihkan Al Albani)

 

Catatan:

 

Suatu ketika Aban bin Utsman salah satu sisi tubuhnya mengalami kelumpuhan. Tiba-tiba ada seseorang yang melihatnya (keheranan). Aban marah: Kenapa lihat-lihat. Hadis tentang bacaan di atas telah aku sampaikan, namun hari ini aku lupa mengucapkannya, agar takdir Allah ini mengenai diriku.

 

Keempat belas, Masuk waktu pagi dengan doa

 

أَصْــبَحْنَا  وَأَصْبحَ الْمُلْكُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، اللَّهُمَّ إِنِّــي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذَا الْيَوْمِ: فَــتْحَهُ، وَنَصْـرَهُ، وَنُــورَهُ، وَبَــرَكَتَهُ، وَهُدَاهُ، وَأَعُــوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا فِيْهِ وَشَرِّ مَا بَعْدَهُ

 

Kami telah memasuki waktu pagi dan kerajaan milik Allah selalu abadi, Tuhan seluruh alam. Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu agar memperoleh kebaikan hari ini: pembukanya, pertolongannya, cahayanya, berkahnya dan petunjuknya. Aku berlindung kepadaMu dari kejelekan apa yang ada di dalamnya dan kejahatan sesudahnya.

 

Keterangan:

 

● Pembukanya: kemudahan untuk mendapatkan apa yang diinginkan

● Cahayanya: hidayah untuk mendapatkan ilmu dan beramal

● Berkahnya: mudah dalam mencari rizki yang halal

 

Hadis Selengkapnya:

 

Dari Abu Malik Al Asy’ari radliallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Apabila kalian di pagi hari, bacalah: Ashbahnaa wa ashbahal mulku….dst….” (HR. Abu Daud, Thabrani dan sanadnya dihasankan Syu’aib Al Arnauth)

 

Kelima belas, Masuk pagi di atas fitrah

 

أَصْـــــبَحْــنــَـــا عَلَى فِطْــرَةِ الإِسْلاَمِ وَ عَلَى كَلِمَةِ الإِخْلاَصِ، وَعَلَى دِينِ نَـــبِـــيـِّـــــنـــَـا مُـحَمَّدٍ صَلى الله عليه و سَلم، وَعَلَى مِلَّـــةِ أَبِـــــيـــنــَــا إِبْــــــرَاهِيمَ حَـــنِـــــيْــــفاً مُــسْــلِماً وَمَا كَانَ مِنَ الْـمُشْــــرِكِينَ

 

Di waktu pagi, kami tetap di atas fitrah Islam, kalimat ikhlas, agama Nabi kita Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan agama bapak kami Ibrahim, dengan hanif, dengan tetap memegang agama islam dan tidak tergolong orang-orang musyrik

 

Keterangan:

 

● Fitrah Islam: Agama yang benar. Terkadang kata fitrah bermakna sunnah (ajaran)

● Kalimat ikhlas: dua kalimat syahadat

● Hanif: condong kepada tauhid dan meninggalkan syirik

 

Hadis selengkapnya:

 

Dari Abdurrahman bin Abu Abza radliallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika pagi dan sore, beliau membaca: “Ashbahnaa ‘alaa fithratil islam…dst.” (HR. Ahmad & dishahihkan Al Albani)

 

Keenam belas, Tasbih

 

سُــــبْحَانَ اللهِ  وَ بِـحَمْدِهِ

 

Maha Suci Allah dan aku memujinya (100 kali)

 

Keutamannya:

 

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa di waktu pagi dan sore membaca: ‘subahanallah wa bihamdihi’ 100 kali maka tidak ada seorangpun yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala yang lebih baik dari pahala yang dia bawa, kecuali orang yang membaca seperti yang dia baca atau lebih banyak.” (HR. Muslim).

 

Keterangan:

 

Dibolehkan menambah bacaan ini lebih dari 100 kali

 

Ketujuh belas, Tahlil

 

لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَـــــهُ ، لَـــــــــــهُ الْــمُـــــــــلْــكُ وَلَـــــــــــــهُ الْـــحَمْــدُ ، وَهُــــوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

 

Tidak ada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah, semata-mata Dia, tiada sekutu baginya, semua kerajaan hanya milikNya, segala puji hanya milikNya, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu (sekali, 10 kali, atau 100 kali)

 

Keutamannya:

 

Kalimat ini bisa dibaca sekali, 10 kali, atau 100 kali.

 

Keutamaan dibaca sekali

 

Dari Abu Ayyasy radliallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa di waktu pagi membaca: Laa ilaaha illallaah wahdahu…dst. Nilainya seperti seorang budak keturunan Nabi Ismail, dicatat baginya 10 kebaikan, dihapuskan darinya 10 kesalahan, dan diangkat derajatnya 10 tingkatan, serta dia dalam perlindungan setan sampai sore. Demikian pula ketika sore, dia membacanya dan dijaga sampai pagi.” (HR. Ahmad, Abu Daud, Ibn Majah dan dishahihkan Al Albani)

 

Keutamaan dibaca 10 kali

 

Dari Abu Ayyub Al Anshari radliallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa di waktu pagi membaca: Laa ilaaha illallaah wahdahu…dst, sepuluh kali. Nilainya seperti 4 budak, dicatat untuknya 10 kebaikan, dihapuskan darinya 10 kesalahan, diangkat derajatnya 10 tingkatan, dan bacaan itu menjadi perlindungan baginya dari setan sampai sore. Dan jika ada orang yang membacanya setelah maghrib, dia juga mendapatkan hal yang sama.” (HR. Ahmad, Abu Daud, An Nasa’i dan dishahihkan Al Albani)

 

Keutamaan dibaca 100 kali

 

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam besabda: “Barangsiapa yang membaca Laa ilaaha illallaah wahdahu…dst. 100 kali dalam sehari, maka itu senilai 10 budak, dicatat untuknya 100 kebaikan, dihapuskan darinya 100 kesalahan, dan bacaan itu menjadi perlindungan dari setan pada hari itu sampai sore, serta tidak ada seorangpun yang datang (pada hari kiamat) dengan membawa pahala yang lebih baik dari pahala yang dia bawa, kecuali orang yang membaca lebih banyak.” (HR. Al Bukhari & Muslim)

 

Keterangan:

 

100 kali dalam sehari: Imam An Nawawi mengatakan:

 

Zahir  hadis menunjukkan bahwa pahala yang disebutkan bisa didapatkan oleh orang yang membaca dzikir ini 100 kali dalam sehari, baik dia baca 100 sekaligus atau terpisah-pisah di beberapa tempat, atau dia baca sebagian di pagi hari dan sebagian di sore hari. Namun yang afdhal, dia baca 100 sekaligus di pagi hari, agar bisa menjadi perlindungan baginya dari setan sehari penuh. Demikian pula jika dia baca di awal malam maka menjadi perlindungan baginya semalam penuh. (Tuhfatul Ahwadzi)

 

Senilai sekian budak: senilai membebaskan budak

 

Keturunan Nabi Ismail: merupakan keturunan terbaik

 

orang yang membaca lebih banyak: An Nawawi mengatakan: Ini dalil bahwa orang yang membaca tahlil lebih dari 100 dalam sehari maka dia mendapatkan pahala 100 tahlil sebagaimana disebutkan dalam hadis, disamping dia mendapat pahala tahlil tambahannya. (Tuhfatul Ahwadzi)

 

Kedelapan belas, Ringan berpahala besar

 

سُــــــــبْحَانَ اللهِ  وَ بِـــــحَمْــــــــــدِهِ؛ عَدَدَ خَـــلْـــــــــــقِـــــهِ ، وَ رِضَا نَفْسِهِ ، وَ زِنَــــــــةَ عَــــرْشِـــهِ ، وَ مِـــدَادَ كَـــــــــــلِـــــــــمَاتِـــــــــــهِ

 

Maha Suci Allah, aku memujiNya sebanyak makhlukNya, sesuai dengan keridlaan-Nya, seberat timbangan arasyNya dan sebanyak kalimatNya.” (3 kali setiap pagi saja)

 

Keutamaannya:

 

Dari Ummul Mukminin, Juwairiyah binti Harits radliallahu ‘anha, bahwa suatu ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam keluar dari rumahnya untuk shalat subuh, sementara Juwairiyah berada di tempat shalatnya. Setelah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kembali di waktu dluha, Juwairiyah masih tetap duduk di tempat semula. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya: “Apa kamu tetap berada dalam kondisi seperti ini sejak aku tinggalkan subuh tadi?” Juwairiyah menjawab: Iya. Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Saya telah mengucapkan 4 kalimat sebanyak tiga kali, jika ditimbang dengan dzikir yang kamu baca sejak pagi, akan lebih berat bacaan ini: subhaanallahi wa bi hamdihi ‘adada kholqihi….” (HR. Muslim)

 

Kesembilan belas, Dibaca seusai salam shalat subuh

 

اللَّــــــــــــــــــــهُمَّ  إِنِّـــــــــي أَسْــأَ لُكَ عِــــــــــلْــــــــمًا نَـــــــــــافِـــعاً، وَ رِزْ قًا طَـــــيــــِّـــــــــــــــــــباً ، وَ عَمَلاً مـُـــــــــتَـــــــــــــــقَـــــــــــــبـــَّـــــــــلاً

 

Ya Allah, sungguh aku memohon kepadaMu ilmu yang manfaat, rizki yang halal dan amal yang diterima. (Dibaca sekali setelah salam shalat subuh).

 

Hadis Selengkapnya:

 

Dari Ummu Salamah radliallahu ‘anha, bahwa setiap selesai salam shalat subuh, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca: “Allahumma innii as-aluka ilman…” (HR. Ibn Majah dan dishahihkan Al Albani)

 

Kedua puluh, Istighfar

 

أَسْـــــــــــتَــــــــــــغْــــــــــــــــفِـــــــــــــــــرُ اللهَ وَ أَ تُـــــــوبُ إِ لَــــــــــــــــــْيهِ

 

Saya memohon ampun kepada Allah dan bertaubat kepadaNya (100 kali)

 

Hadis Selengkapnya:

 

Dari Aghor bin Yasar Al Muzanni radliallahu ‘anhu, bahwa beliau mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Wahai para manusia, bertaubatlah kepada Allah!! sesungguhnya aku bertaubat kepadaNya 100 kali dalam sehari.” (HR. Al Bukhari & Muslim)

 

Kedua puluh satu, membaca shalawat

 

اللّــــــــهُمَّ صَـــلِّ وَسَــــــــــــــلِّــــــــمْ عَلَى نَــــــــبِـــــــــــــــــيِّـــــنَا  مُــحَـــــمَّـــــدٍ

 

Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Nabi kami Muhammad. (Dibaca 10 kali).

 

Keutamaannya:

 

Dari Abu Darda’ radliallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang memberikan shalawat kepadaku ketika subuh 10 kali dan ketika sore 10 kali maka dia akan mendapat syafaatku pada hari qiyamat.” (HR. At Thabrani dan dishahihkan Al Albani)

 

Demikian, semoga bermanfaat.

 

Ditulis oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina Konsultasisyariah.com)

credit to : http://www.salamdakwah.com/artikel/2271-dzikir-penangkal-gangguan-jin-dan-sihir-bagian-2

Advertisements